suryawijaya.com

suryawijaya.com
Cayman Family Roots Names Data Base Sales

Jumat, 05 Agustus 2011

CHAPTER 3 RISK IMPROVEMENT

CHAPTER 3
RISK IMPROVEMENT

A.Fire and Special Perils
Resiko yang dihadapi adalah kebakaran yang dijamin oleh kondisi polis atau special perils terhadap benda/barang yang dipertanggungkan yakni building, machinaries dan stock.
Special perils biasanya adalah cover tambahan dari Standard Fire Policy dengan premi tambahan yang harus dibayar oleh tertanggung. Contoh special perils adalah meledaknya pipa-pipa, tertimpa pesawat, tertabrak kendaraan bermotor, tertimpa pohon, angin ribut yang disertai hujan, angin topan, banjir, kerusakan karena mesin, riot & civil commotion, pemogokan, peledakan, gempa bumi, tanah longsor dan tanah belah/pecah.

1.Dari surveyor, benda/barang yang dipertanggungkan merupakan objek analisa
a.Building terhadap resiko kebakaran
General Physical Hazards:
-construction (apakah terpisah, kelas konstruksinya)
-lokasi (dari pemadam kebakaran dan bangunan-bangunan lain)
-pemanas (sistemnya)
-pelistrikan (sistemnya)
-kerapihan (apakah ada sampah yang tertimbun)
Specific Physical Hazards:
-perdagangan (apakah melibatkan hal-hal yang berbahaya)
-bahan baku (bahan baku yang mudah terbakar)
-produk sampingan (misalnya spiritus)
Moral Hazards:
-pemeliharaan (pemeliharaan rutin dan mesing-mesin digunakan sesuai petunjuk)
-management (reputasi kurang baik)
-employees (sistem tata kerja stabil)
b.Building terhadap resiko tertimpa kapal terbang, maka perlu diketahui apakah posisinya dekat bandara dan pada/dekat jalur naik/turunnya pesawat
c.Building terhadap resiko riot dan civil commotion, maka perlu diketahui apakah dekat dengan lapangan golf atau lapangan bola
d.Machineries terhadap resiko peledakan, maka perlu mengetahui jenis boiler dan manufacturnya, proses yang ada
e.Building/machineries/stock terhadap resiko gempa bumi, perlu info dari Biro Pusat Statistik atau Geographical Area
f.Building/machineries/stock terhadap tanah longsor/tanah pecah, maka perlu diketahui fungsi/history daerah tersebut (apakah daerah pertambangan)
g.Building/machineries/stock terhadap resiko banjir, maka perlu mengetahui posisi sungai yang terdekat

Dari data di atas, maka surveyor membuat report untuk bahan evaluasi underwriter. Surveyor juga membuat rekomendasi yang berisi mengenai perbaikan untuk memperkecil kemungkinan kerugian, juga untuk menurunkan rate.

2.Rekomendasi Surveyor
Bangunan terhadap:
a.Fire: dilengkapi sprinkler, pintu darurat dan petunjuknya
b.Banjir, hujan angin, tempest, storm: seputar bangunan dibuat dinding beton, stock disimpan di ruangan yang lebih tinggi, saluran air dipelihara dengan baik
c.Pecahnya pipa: pemeliharaan panas ruangan diperhatikan
d.Tanah longsor dan tanah pecah: tanaman penghijau dan pengikat tanah di seputar bangunan
e.Riot dan civil commotion: hubungan baik dengan lingkungan, dinding bangunan yang tinggi, membuat pagar beraliran listrik bila perlu
f.Tertabrak kendaraan bermotor: membuat pagar beton, membuat jarak antara bangunan dengan jalan

Faktor-faktor lain yang mengurangi kemungkinan kecelakaan dalam business adalah antara lain:
-kerapihan pekarangan/lokasi pabrik/kantor
-kebersihan
-penyusunan tata cara proses mesin yang rapi/tidak semerawut
-pemeliharaan mesin-mesin yang teratur contohnya peminyakan, reparasi dan lain-lain
-kesigapan dan ketrampilan karyawan dalam posisi yang ditugaskan
-pengawasan yang cukup

3.Risk improvement dengan penerapan term/conditions dan warranties. Sebagai contoh:
-warranties untuk melindungi stock = warranted stock tidak boleh diletakkan di tempat terbuka
-warranties sehubungan dengan sprinkler = warranted sprinkler tetap dalam kondisi terpelihara dan beroperasi dengan baik
-warranties untuk pemeliharaan peralatan = warranted bahwa alat-alat diperiksa secara teknis setiap tahunnya
-penerapan prosedur pengaman di kala storm atau banjir = warranted bahwa tertanggung harus melengkapi tempat yang aman untuk stock tertentu

4.Risk improvement karena peraturan pemerintah, UU atau peraturan pemerintah daerah.
Sebagai contoh:
-penanggung dalam mempertimbangkan new business, misalnya gedung baru berdiri, berpegang pada ketentuan UU setempat gedung tidak boleh lebih dari 30 tingkat
-surveyor asuransi berhubungan dengan arsitek mengenai design dan risk improvement dari bangunan yang sedang didirikan. Hal ini adalah adalah tindakan moral yang lebih baik daripada merubah yang sudah jadi yang berakibat ongkos tinggi

5.Perkumpulan-perkumpulan/organisasi-organisasi yang berperan aktif dalam Risk Improvement
a.F.P.A (The Fire Protection Association)
Asosiasi ini didirikan tahun 1946 oleh Tariff Fire Insurance Companies. Saat ini asosiasi ini sebagian besar dibiayai oleh perusahaan asuransi kebakaran (yang mengikuti tariff atau independent), di samping itu Llyod menyediakan keterangan teknik atau umum dalam pencegahan kebakaran (industri, non industri)
Peranan F.P.A:
-dalam bidang pendidikan
-aktif bekerja sama dengan Insurance, Llyod, Brokers, departemen kesehatan, dll
-analisa kebakaran
-index yang comprehensive untuk semua jenis Fire Hazard
-info teknik, surat edaran, produk mengenai pencegahan kebakaran

b.FIRTO (Fire Insurance Research & Testing Organisation)
Didirikan tahun 1976 oleh industri asuransi kebakaran United Kingdom di mana salah satu divisinya adalah divisi pemeriksa dan penguji peralatan fire protection seperti:
-portable fire extinguishers
-automatic fire detection
-automatic fire extinguishers system
Organisasi ini merupakan organisasi yang terkenal dalam laboratorium test untuk Fire Offices Committee dari United Kingdom Fire Insurers, juga untuk British Standard Institution, departemen perdagangan dan departemen lain.
Ada juga divisi konstruksi yang melakukan tes standard material dan elemen konstruksi sehubungan dengan kebakaran.
Standard yang digunakan:
-international organization for standardization
-British Standard Institution
-Fire Offices Committee
-Inter Government Consultative Organization
-American Society for Testing & Materials
FIRTO juga melakukan penelitian cara test yang baru dan melakukan pengujian non standard dan memberikan keterangan dan bertindak dalam non standard test untuk kebutuhan tertentu dari pihak klien dengan menggunakan fasilitas yang cukup /luas dan hasilnya tidak dipublikasikan kecuali atas permintaan.

c.The Central Fire Liaison Panel
Di seluruh regional UK mempunyai Regional Fire Liaison Panel yang memberi keterangan ke central body (seperti F.P.A) dengan cara menyelenggarakan forum.
Tujuan tertentu dari organisasi ini adalah sebagai berikut:
1.Membawa suatu masalah mengenai keselamatan dalam kebakaran dan didiskusikan untuk mendapatkan pemecahannya.
2.Mengembangkan kelangsungan program, sehingga panel menyadari bahwa problem kebakaran yang serius tetap ada dan kemudian memotivasi perorangan/organisasi bertindak sesuai problem kebakaran tadi dan melengkapi fasilitas sesuai info untuk mengurangi resiko kebakaran.
3.Membuat group atau Local Fire Protection Association yang memberikan servis bagian-bagian tertentu dari panel.

d.The Fire Research Station (F.R.S)
Pembagian kerja organisasi adalah sbb:
1.Statistic Operational Research
-mengukur data perilaku manusia terhadap resiko fire
-menganalisa cost dan benefit untuk fire protection yang sekarang dan yang akan datang guna mendapatkan maximum benefit dalam cost yang reasonable.
2.Fire Protection
-mempelajari perkembangan dan menilai suatu masalah sebagai sistem deteksi, proteksi, engineering, extinguihing agents dan produksi yang mudah terbakar dengan sendirinya.
3.Building dan stucture
-tujuannya adalah untuk membuat spesifikasi yang lebih baik atas elemen bangunan atas resiko fire. Penyelidikan diarahkan juga tentang pelajaran timbulnya api dan penyebarannya.

e.The Conference of Fire Protection Association Europe (C.F.P.A)
Organisasi ini didirikan sebagai grup dalam kerangka kerja perundingan internasional dari organisasi-organisasi pencegah kebakaran terkenal di seluruh dunia.
Anggotanya adalah organisasi pencegah kebakaran nasional yang sangat erat hubungannya dengan dengan pelayanan di bidang kebakaran, asuransi, standard organisasi.
Tujuannya adalah kemajuan dalam pendekatan umum terhadap perbaikan bagi seluruh dunia dan Eropa dalam hal pendidikan dan pencegahan kebakaran melalui publikasi dalam halpetunjuk untuk problem pencegahan kebakaran terhadap industri dan perdagangan.
Faktor risk improvement dalam asuransi kebakaran dan special perils ini didapat dari proposal form. Dari proposal form, penanggung mendapat info yang menyeluruh, untuk analisa resiko objek pertanggungan melalui jawaban-jawaban dalam proposal form yang biasanya diklasifikasikan sebagai berikut:
1.data mengenai calon tertanggung, misalnya nama, alamat, dll. Ini penting untuk komunikasi dan reputasi tertanggung
2.data mengenai objek pertanggungan. Data ini berguna untuk mengetahui harga barang tersebut dan hazards resiko tersebut
3.data riwayat asuransi, antara lain:
-riwayat penutupan sebelumnya
-perkembangan klaim
Hal ini berguna sekali untuk kegunaan statistik untuk menentukan suatu resiko
4.luas jaminan yang diinginkan, misalnya fire dan special perils

Info di atas penting untuk didapatkan untuk risk improvement terhadap resiko yang akan dipertanggungkan

B.Theft Insurance
Risk improvement dalam Theft Insurance:
1.rating
2.surveyor’s report and recommendation
3.warranties
4.committees dan associations

1.Rating
Faktor yang mempengaruhi rate dalam hal-hal yang mempengaruhi kerugian baik secara frekuensi dan severity.
Faktor-faktor tersebut adalah:
-physical hazard, dibagi menjadi general physical hazard dan specific physical hazard
-moral hazards

a.General physical hazard:
-Construction: apakah bangunan cukup kuat, tidak mudah dijebol pencuri termasuk pintu-pintunya
-Lokasi: apakah terletak di tengah kota atau terpencil
-Komunikasi: apakah bangunan berdiri sendiri atau multi occupied
b.Specific physical hazard
-Barang: apakah barang-barangnya menarik perhatian pencuri, contohnya: jewelery, furs, rokok, anggur, dan lainnya
-Portability: apakah barang-barang mudah dipindahkan, contohnya: rokok, whisky, dan lainnya
-Tempat masuk: tempat yang diperkirakan kritis karena pencuri mudah masuk (pintu, jendela, atap bangunan)
-Claim record (kerugian terdahulu): pengalaman claim yang lalu, merupakan bagian yang tak terpisah dalam penilaian underwriter

2.Surveyor
Tidak semua bangunan perlu disurvey. Kriteria penutupan bangunan yang mesti disurvey:
-bangunan flat
-business premises
-objek pertanggungan dengan jumlah pertanggungan yang besar
Theft suveyor harus mendapatkan secara nyata bahwa alat untuk masuk dan keluar dijamin keamanannya. Surveyor harus mengetahui kelemahan system pengamannya.
-Semua kunci, gembok dan teralis diuji dengan teliti dan harus bekerja dengan baik
-Pengikat jendela dan penutupnya perlu mendapat perhatian dan dijelaskan secara rinci
-Surveyor setelah mengetahui benda-benda tersebut di atas, dia harus melakukan pengetesan terhadap barang-barang tersebut, apakah bekerja dengan baik. Contohnya, kunci dites di pintunya, karena bisa saja macet karena karat, alarm sistem dites agar dapat diketahui apakah bekerja dengan baik
-Hal-hal yang khusus perlu mendapat proteksi, contohnya bagian belakang kotak tabungan uang adalah bagian yang paling rawan, kecuali jika kotak tabungan dibuat oleh pembuat terkenal dengan alat pencegah pencurian

3.Organisasi
a.The Theft Association of Burglary Insurance Survetor (ABIS)
Keanggotaan terbuka untuk setiap orang yang berprofesi sebagai theft surveyor, karyawan asuransi, Llyod, Broker-broker asuransi
Anggota-anggota memberi informasi mengenai:
-penelitian tentang cara pencegahan kecurian, memeriksa dan memperbaiki kualitas alat pencegah pencurian
-menyebar informasi tentang cara pencegahan pencurian
-diskusi mengenai theft protection
-kerjasama dengan organisasi profesiona (sehubungan dengan perlindungan pekarangan terhadap resiko kecurian)
b.The National Supervisory Council for Intruder Alarms N.S.C.I.A)
-Didirikan untuk mengeluarkan dan menjaga kualitas yang terjamin dari jaringan intruder alarm system
-Melakukan inspeksi terhadap instalasi dengan menggunakan British Standard atau intruder alarms system dalam bangunan sebagai minimum standard
-Menyelidiki keluhan-keluhan teknik dengan tujuan peningkatan standard service, peralatan instalasi
-Tujuan lainnya meningkatkan kepercayaan dan keefektifan intruder alarms dan menurunkan frekuensi kejadian atau kesalahan alarm
-Kualifikasi untuk mendaftarkan sebagai instalator terjamin adalah:
a.minimum 3 tahun dalam bisnis instalasi dan service alarm system atau kurang dari 3 tahun jika pelamar mempunyai pengalaman manajerial dan supervisi
b.mempunyai tempat yang cocok dan perlengkapan peralatan, mesin-mesin dan stock untuk memenuhi efficiency 24 jam dan memelihara service
c.keadaan keuangan dan posisi perdagangan yang baik dan sehat

4.Macam-macam resiko:
a.Industrial
Resiko industrial terhadap kecurian dikaitkan dengan proses industri suatu barang yakni raw material, barang setengah jadi dan barang jadi, juga termasuk peralatan yang dipakai dalam proses industri, contohnya adalah: mesin-mesin, minyak, dan lain-lain
b.Commercial
Resiko commercial ini dikaitkan dengan barang-barang yang sudah ada di gudang penjualan, di etalase, di toko, di supermaket dan lain-lain.

5.Warranties
Warranties ini diaplikasikan kepada sesuatu barang yang dipertanggungkan terhadap resiko kecurian. Warranties ini biasanya berupa persyaratan untuk melakukan ataupun tidak melakukan “sesuatu”, contohnya:
-disyaratkan agar segera terpasang intruder alarms
-disyaratkan agar tidak menyimpan barang-barang yang menarik pencuri di ruangan terbuka

C.Engineering Insurance
Pada cabang asuransi lain, survey pendahuluan dilakukan untuk menilai suatu resiko. Sedangkan pada Engineering Insurance, penelitian pendahuluan dilakukan kemudian dilanjutkan dengan penelitian secara periodik/berkala selama jangka waktu pertanggungan. Setiap penelitian berisi data kemajuan project yang berguna untuk penanggung dan tertanggung karena bertujuan mencegah terjadinya kekeliruan/kesalahan sedini mungkin. Tindak lanjutnya menyusun langkat penanggulangannya.
Penelitian berkala setiap jenis mesin/alat diwajibkan oleh UU dan inspection services dari penanggung-penanggung engineering berkualitas tinggi untuk memenuhi persyaratan.

D.Fidelity Guarantee
Dalam risk improvement, pertanyaan-pertanyaan dibuat oleh penanggung tentang:
-system of check
-method of supervision
-business dan domestic history dari karyawan yang diasuransikan
Dalam bidang ini kesempatan membuat/menjadikan kecurian tetapi effective system akan menumpas/mencegahnya terjadi. Pengawasan system yang lemah akan menjadi godaan bagi orang yang imannya lemah, dengan situasi tertentu dia berpikir bahwa gaji tidak cukup untuk kebutuhannya.

E.Accident Prevention
Accident prevention adalah permasalahan nasional, penting tidak saja bagi asuransi, tapi juga untuk pemerintah karena mengurangi kerugian secara nasional.
Asuransi memainkan peranan penting karena pengalaman-pengalaman yang dimiliki asuransi bisa diterapkan sehingga dapat membuat rekomendasi agar pencuri lebih sukar melakukan tujuannya, mengarahkan pemakai agar lebih hati-hati.
Accident prevention juga penting bagi kepentingan pemegang polis yang ingin menjaga record yang baik, sementara pembayaran premi dipengaruhi oleh klaim ratio.
Surveyor accident dilatih dalam jalur tertentu agar dia bisa meramal kecelakaan sehingga tidak timbul kerugian yang dilakukan oleh kesalahan karyawan atau dalam rekomendasi perubahan system check dan method of supervision. Dengan cara ini, penanggung memberikan keuntungan tidak langsung kepada majikan.
Jika systemnya ketat, maka kerugian hampir tidak mungkin terjadi- benefits tidak langsung jadi aman, benefits ini tidak dapat dinilai dengan uang.

The Royal Society for The Prevention of Accidents
ROSPA adalah lembaga profesional yang independen yang kerjanya mencegah kecelakaan:
-di jalan raya
-di rumah
-industrial and commercial premises
-di mana saja
Tujuannya adalah meningkatkan standard keselamatan dalam pengurangan kerugian property.
Tugas utama lembaga ini adalah:
-pendidikan
-membuat orang tahu akan resiko
-memperlihatkan bagaimana menghindari resiko, atau paling tidak mengurangi resiko sampai batas wajar
Pada akhirnya bisa memproduksi karangan-karangan mengenai cara kerja yang aman dan pencegahan kecelakaan baik kepada publik, industri dan komersial
Pendapatannya adalah dari:
-pemberian pemerintah
-penyumbang
-pembayaran uang training
-penjualan safety materials
-specialist service
Organisasi ini terdiri dari beberapa divisi, di mana salah satunya adalah Safety Division. Tugasnya: menyediakan saran-saran dalam Specific Safety Problem, dasar –dasar pembayaran survey pencegahan kecelakaan, inspeksi oleh skilled dan experience engineers dengan tujuan menemukan jawaban tentang pencegahan kecelakaan effective dengan produktivitas tinggi

F.Fire Waste
Yang dimaksud dengan fire waste adalah the absolute economic loss of wealth to the community caused by fire (kerugian ekonomi absolut terhadap kesejahteraan masyarakat yang disebabkan oleh kebakaran). Akibat dari kejadian di atas, maka kekayaan masyarakat turun.
Sebab-sebab timbulnya fire waste dikategorikan pada 2 kelompok:
1.karena physical hazard atau resiko akibat dari kondisi konstruksi, okupasi dan situasi property.
2.Moral hazard atau resiko yang terjadi karena faktor manusia

Dalam kaitan dengan penutupan asuransi kebakaran, pengurangan fire waste dapat dibagi dalam 2 kategori:
1.oleh masyarakat (pemerintah): reduksi physical dan moral hazard
2.oleh penanggung:
(i) sistim rating untuk menghapuskan sebab-sebab kebakaran dan mengurangi luas jaminan firenya
(ii) suku premi diloading untuk resiko dengan kategori buruk dan memberi potongan premi untuk konstruksi tahan api atau memberikan biaya pengisian bahan pemadam kebakaran
Contoh: Cotton Mills semula mempunyai record yang buruk sehingga diberlakukan sistem rating berdasarkan resiko hazardous proses. Perbaikan yang dilakukan adalah dengan memberlakukan persyaratan dengan konstruksi standard dan harus menggunakan automatic sprinkler. Hasilnya ada penurunan fire waste di Cotton Mills
(iii)surveyor melakukan inspeksi secara periodik kemudian membuat rekomendasi untuk menurunkan fire hazard dan hal tersebut harus tertera pada survey report, contoh: dibersihkan tiap hari, tidak boleh ada printing process kecuali untuk labelling, tidak boleh ada proses penggunaan atau penyimpanan barang tertentu yang cepat terbakar.
Bila fire hazard minimum, maka premi bisa diturunkan.

Tidak ada komentar:

Mengenai Saya

Indonesian Open University studentut Online Kammarkollegiet Swedish State's Insurance Institute Affairs Education